Dear Sahabat, Ini Tanda Bahwa Friendship Is Never End

Pagi tadi gue ke kampus. Tempat yang gue harap nggak lagi gue kunjungi di jam-jam aktif anak kuliahan, terpaksa deh gue singgahi untuk nolongin teman urus berkas. Hhmmm… rasanya atmosfer kesibukan dan ketegangan para mahasiswa tingkat akhir ternyata emang nggak pernah hilang dari depan ruangan-ruangan para pembantu dekan.

Wah, ketemu ade’ tingkat nih! Parasnya lusuh termenung penuh derita terduduk diatas anak tangga seolah-olah berharap kesambet ama jin botol wkwkwk. Gue sapa donk! Trus saling nanya “what are you doing here?!” dan terjadilah perbincangan hangat membahas tentang hal bodoh yang kita lakukan di tempat ini hehehe…

friend
Kemudian ada pertanyaan-pertanyaan aneh yang cukup bikin gue gerah mendengarnya. “Ka’ si A ama si B gimana kabarnya? Mereka udah kerja dimana?” Dia nanyain kabar sohib-sohibnya sendiri ke gue coy! Wew,, tau akh gelap!! Lo nanya aja sendiri! Give me a break… masa’ kabar sohib lo sendiri nanyanya ke gue ckckckck!!! Something in trouble di antara mereka kayaknya blum membaik…

Tanpa di sengaja gue terjebak berada di antara mereka yang hubungan persahabatannya bermasalah! Gue sih sebenarnya nggak mo perduli dengan masalah mereka, bukan urusan gue koq’! But mereka saling nanyain kabar sohibnya ke gue, si A nanyain si B ama si C en gitu juga sebaliknya dengan si B ama si C, gue buat mereka satu demi satu memberi penjelasan komplit dengan berbagai pembelaan diri hingga akhirnya gue jadi tau sebuah masalah yang terjadi diantara mereka. Sebuah masalah kecil yang jika di bumbui dengan ego, ketidak jujuran dan salah merespon ternyata cukup ampuh buat hancurin sebuah persahabatan.

Selalu ada alasan mengapa seorang sahabat melakukan kesalahan

Gue rasanya mo bilang ke mereka… Ade-ade ku yang manis, kalian bukan anak kecil lagi! Friendship is never end you know! Buktinya… kalian masih nanyain gimana kabar masing-masing sohib kalian, itu tandanya klo kalian masih saling peduli, betul nggak? Egoisnya di ilangin dulu en’ kendaliin hati, jangan selalu mikirin kata “GUE” tapi mikirin kata “KITA” mikirin kebaikan bersama dan bukannya mikirin kebaikan diri sendiri. Menurut gue selalu ada alasan yang kuat mengapa seorang sahabat berbuat salah!

Pesan gue sih…

“Nggak usah cari tau siapa yang memulai, siapa yang salah ato siapa yang benar! Yang jelas, orang yang jiwanya lebih besar akan mengucapkan permintaan maaf lebih dulu!”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Anti Spam!! Isi jawaban di bawah *


DMCA.com